Khamis, 5 Jun 2008

Apa Itu Cinta?

Cinta datang kepada mereka yang masih mempercayai,
walaupun kerap dikhianati...


Cinta hadir kepada mereka yang masih mempunyai harapan,
Waupun's sering dikecewakan...


Cinta juga menghampiri mereka yang masih ingin mencintai dan dicintai, walaupun berulang kali disakiti...

Dan kepada mereka yang mempunyai keberanian serta keyakinan untuk membina kembali kepercayaan,janganlah berputus asa...



Bagaimana kita mendifinisikan cinta?
Pernah tak kita memikirkan apa erti sebenar cinta?
Cinta suci...cinta sejati...cinta abadi...


video

Khamis, 29 Mei 2008

anwar lagi...

lama sudah saya tidak mengunjungi blog DSAI, so saya beranggapan mesti banyak cerita-cerita hangat di dalamnya...

rentetan peristiwa :
  • pulau batu putih...
Permasalahan yang bukan baru lagi, setelah bertahun-tahun diperdebatkan, akhirnya berpihak pada Singapura juga. Bukti yang mereka tampilkan lebih menarik minat hakim-hakim yang mengadili. Tetapi bukan itu yang menarik perhatian saya di dalam blog beliau, yang membuat saya tertarik adalah kenyataan beliau yang tetap nak menyalahkan pasukan Malaysia (ala-ala kejohanan bola sepak) iaitu merujuk kepada Kerajaan UMNO-BN. Sudah-sudah la tu menyalahkan orang lain, desas desus menagatakan beliau guru asia, tak kan perkara sebegitu pun nak kena cakap. Subhanallah

  • gayu guru gerai nyamai...
Perjalanan yang sungguh jauh, dari satu tempat ke satu tempat menyebarkan perjuangannya yang dianggap suci dan betul. Habis semua tempat di Sarawak di lawatinya. Dapatlah juga saya menyelami kepenatan beliau berjuang untuk rakyat, di dalam hati saya terdetik 'ish...ish...besar pengorbanan dia'...tetapi bila saya teringat manifesto pilihanraya dari PKR yang baru ini, terus akal saya merasionalkan kembali, 'tak abis-abis lagi ke nak menipu,c cukup-cukup la. Laksanakan dulu apa yang dijanjikan di 5 negeri tu, baru fikir negeri lain'. Di Selangor, seorang pemuda membuat laporan polis kerana kerajaan negeri tidak melaksanakan manifesto mereka. Masa orang lain memerintah dulu, duk asyik tak puas hati, sekarang dah jadi kerajaan, rasakan lah sendiri. Ini baru negeri, belum dapat negara, tah apa jadi dengan negara kalau mereka yang mentadbir. Sama-samalah kita fikirkan.

  • siasatan peguam negara...
Hot...hot...cerita ini memang 'hot', saya pun masih tertanya-tanya akan kesudahannya. Cuma yang bermain dibenak fikiran saya adalah, kenapa baru sekarang diketengahkan? Siapa sebenarnya dalang yang cuba membuat jerangkap samar ini? Dan siapa pula yang cuba diperangkap?...jauh disudut hati saya, kebenaran pasti akan muncul. Di dalam blog beliau ini, sekali lagi beliau mempertikaikan keputusan orang yang lebih arif dibidang kehakiman. Kalau nak sangat bercakap, mengapa dulu tidak ambil jurusan 'LAW', baru la orang boleh dengar apa yang anda nak cakap. Jika dicampur adukkan kenangan silam dan masalah sekarang, begini lah jadinya. Biarlah yang arif membuat kerja mereka.


Ehm...sedih la tengok pemimpin macam ini. Bak pepatah melayu, 'bagai anjing dengan bayang-bayangnya', yang dah dapat ini tak terjaga, tamak pula nak tambah yang lain. Subhanallah.


wa la talbisu al-haqqa bi al-datil wa taktumu al-haqqa wa antum ta'lamun...
(Dan jangan campur-adukkan kebenaran dengan kebathilan, dan kalian tutupi kebenaran sedang kalian mengetahui)
Firman Allah

Jumaat, 23 Mei 2008

hiruk piruk dunia hiburan...


Hujan...hujan...'ku sangka panas sampai ke petang tetapi hujan di tengah hari'...cerita panas pasal band baru yang di gelar 'hujan' minta bayaran dari astro. Entah la, persoalannya patut ke diorang minta bayaran?astro nk promote lagu diorang, astro yang kene bayar. Pelik bin ajaib ni. (berita selanjutnya).


Agak mengecewakan bila berita sebegini dihebahkan tetapi itulah kenyataan. 'Melayu yang mudah lupa'- itulah perumpamaan yang paling tepat. Bila nama 'up' skit hilangan pegangan diri, dan disitulah bermulanya episod mengejar kekayaan dunia. Perjuangan yang lama telah ditinggalkan. Perjuangan yang lama telah dilupakan. Penjuangan yang lama kini hanya menjadi omong kosong...

So harap, band-band lain ambil iktibar dari cerita ini....

Selasa, 20 Mei 2008

tragedi Mei...

OUT OF UMNO, AGAIN: At Alor Star while giving a talk in a forum today, Tun Dr Mahathir Mohamad announced that he was quitting the party with immediate effect, sending wide reverberations throughout the party and country, with many Umno leaders and members shocked by his action. This is the second time he is out of the Umno, the first was in 1969 when he was sacked for dissenting against Tunku Abdul Rahman. Will there be a third act for Dr Mahathir?
(berita selanjutnya)

....UMNO oh UMNO...
Persoalannya :

Apa sudah jadi?adakah perlu che det keluar dari UMNO?adakah ini keputusan yang betul atau hanya mengikut tradisi yang lepas-lepas?


Jika kita imbas kembali sejarah UMNO, 2 ex-PM terdahulu juga melakukan perkara yang sama. Kenapa agaknya situasi ini berlaku?nampak gayanya ada hidden agenda yang cuba disampaikan. Pada aspek positif yang boleh diambil, kemungkinan besar pengunduran tersebut adalah ingin memberi laluan kepada golongan muda (pemuda) untuk meneraju pucuk pimpinan UMNO. Sudah sampai masanya yang LAMA rehat dan yang MUDA mengabil alih tanggungjawab tersebut. Bagi lah peluang pada muka baru untuk menabur baktinya pada Alif Ba dan Ta.

Jika dilihat dari segi negatifnya pula, UMNO semakin goyah. Bak pepatah melayu 'bagai telur dihujung tanduk'...atau 'retak menanti belah'...perbalahan antara dua kuasa besar di dalam UMNO, masing-masing mempunyai kekuatan tersendiri dan pengikut yang setia. Hangat sungguh...hangat sungguh...Tidakkah mereka sedar bahawa mereka sedang diperhatikan? Mata-mata liar dari puak lain memerhati dan bertepuk tangan mendengar berita begini. Jika begini lah keadaannya, hajat DSAI untuk meneraju negara memang tersangatlah boleh tercapai. Dan saat itulah bermulanya kehancuran pada negara akan terjadi.

Jika dilihat untuk masa depan yang gemilang, lain pulak masalahnya. Secara jelas dan nyata, pasti berlaku perebutan kuasa. Subhanallah. Minta di jauhkan. Biarlah jawatan dan tanggungjawab itu diberikan pada orang yang benar-benar berkebolehan dan berkemampuan. Dan semoga apa yang Che det buat ini ada hikmah yang baik untuk semua.

Isnin, 19 Mei 2008

kisah benar

Apa perasaan anda bila anda membaca penulisan ini?adakah mereka telah diajar bercakap begini sejak mereka kecil lagi...sama-sama lah kita renung-renungkan...




Agama Islam memberikan banyak pengaruh terhadap masyarakat Melayu tradisional pada abad ke-19. Pada abad tersebut masyarakat Melayu hidup dalam kegelapan. Kebanyakan masyarakat mengamalkan judi, riba dan melakukan banyak kesalahan seperti mencuri, merogol dan sebagainya. Kaum wanita pula di pandang hina dan mereka tidak dapat mewarisi kebijaksanaan moyang mereka.

Setelah agama Islam dipupuk. Penganut agama Islam mengenal sistem tenaga nasional. Iaitu sebuah penjana kuasa elektrik yang memberikan masyarakat Melayu lampu. Dengan adanya cahaya dari lampu, masyarakat Melayu tidak akan hidup dalam kegelapan. Perlakuan seperti zina, riba, judi dan sebagainya tidakdilakukan lagi kerana mereka malu adanya iang lampu di merata-rata yang menyuluh tingkah laku mereka. "In English, they are too shy to do that stuff in the light. Scared people see ma. Stupid..."
(sila klik pada gambar untuk hasil yang lebih jelas)...

Pada pandangan saya, inilah realiti kehidupan manusia sekarang...apa yang dituliskan dalam penulisan tersebut sepatutnya menyedarkan orang Islam bahawa pandangan orang bukan Islam terhadap Islam telah meleset. Siapa yang patut dipersalahkan?kebanyakkan orang sekarang ini, hanyut dalam pemainan yahudi, ideologi yahudi, semua asyik fikir tentang duit, duit yang sentiasa tidak mencukupi, masa yang sibuk sehingga tiada masa untuk mencari dan beribadah dan lain pula yang sibuk melayan nafsu serakah. Usah dimarah pada budak yang menulis, dia hanya menyampaikan apa yang diilhamkan tetapi kita perlu amik iktibar dari apa yang berlaku...

Ahad, 18 Mei 2008

rezeki...

rezeki...apa dia rezeki?
Kalau kita tengok orang dapat keputusan yang baik, kita cakap "dah rezeki dia nak buat macam mana"...
Padahal dalam hati berasap-asap...haha

Kalau kita tengok orang menang cabutan bertuah RM 1 juta, kita cakap "untungnya dia, murah rezeki, jadi bakal suami pun OK gak ni"...
Ciss...orang tu dah kaya baru nak pandang...

Walau bagaimana respon kita, rezeki adalah pemberian Allah.

Semestinya bila ditanya pada umum, pada zahirnya rezeki ialah pada makanan, wang ringgit (gaji bulanan selepas penat kerja seharian hingga tiada masa lapang), hadiah dan macam-macam lagi...Semua itu memang tidak di sangkal tetapi pernah tak kita terpikir tentang rezeki yang selain dari itu, yang sebenar-benarnya lebih penting dari makanan yang kita makan, yang sebenar-benarnya lebih penting dari pakaian branded yang kita pakai, dan yang sebenar-benarnya lebih penting dari wang ringgit...

Cuba kita fikir kembali apa rezeki lain yang Allah beri kepada kita;

1. Hati yang tenang

Kenapa agaknya 'hati yang tenang' ini di letakkan di tempat yang pertama? Untuk memudahkan proses pemahaman mari kita jadikan diri sendiri sebagai bahan ujian, bagaimana agaknya kita rasa jika Allah tidak beri nikmat ketenangan ini...Bolehkah kita buat kerja dengan baik? Bolehkah kita beramal dengan khusyuk? Bolehkah kita menjalani kehidupan seharian dengan gembira?...Anda jawab lah sendiri...

2. Masa yang lapang

Allah tidak terikat dengan masa, tapi kita sebagai hamba yang tiada kuasa sentiasa terikat dengan masa. Bak kata pepatah melayu 'masa itu emas'. Bagi mereka yang sering sibuk, bila ditanya, adakah mereka cukup masa, pasti jawapannya 'tidak'. Mengapa tidak cukup? Bila yang cukup? Sepatutnya gunakanlah masa hidup anda untuk mencari kebenaran, bukan mengejar dunia semata-mata kerana ini semua adalah IDEOLOGI yahudi untuk menyesatkan UMAT ISLAM...subhanallah...

3. Tubuh yang sihat

Kalau duit banyak tapi tubuh tidak sihat apalah gunanya, mati kelak tinggal semua harta di dunia. Lain pula jika tiada duit, tetapi kita mempunyai tubuh yang sihat. Macam-macam kita boleh lakukan, mencari ilmu, melakukan ibadah dan lain-lain. Nikmat tubuh yang sihat ini kebiasanya kita hanya akan perasan bila kita ditimpa kecelakaan, kemalangan atau musibah. Ketika itu barulah sedar dan insaf...

4. Isteri/Suami yang solehah/soleh atau keluarga yang baik

Ini juga merupakan rezeki yang terbesar Allah kurniakan untuk kita, cuma persoalannya adakah kita sedar atau hanya menganggap ianya sebagai suatu perkara yang remeh. Dalam institusi keluarga, Rasulullah berkata pada para sahabat 'taatlah pada Ibu mu' sebanyak 3 kali dan kemudian barulah di sebut 'taatlah pada Bapa mu'. Ini secara tidak lansung, menunjukkan bahawa masing-masing mempunyai peranan, ibu,bapa dan anak, merupakan 3 karektor penting dalam membentuk kelurga yang baik. Begitu juga dengan peranan suami dan isteri.

5. Makanan yang dimakan, pakaian yang dipakai dan lain-lain lagi

Dan yang terakhir barulah merujuk pada makanan, kebendaan, harta, wang ringgit dan lain-lain lagi. Apa yang selama ini orang perkatakan tentang rezeki, rupa-rupanya terletak pada turutan yang terakhir. Rasanya tidak perlu diulas panjang kerana masing-masing telah tahu tentang rezeki yang terakhir ini.




renungan:
Ya Allah, sesungguhnya manusia sering lalai dan mudah lupa. Beringat lah wahai teman-temanku sekalian sesungguhnya dunia ini hanyalah sementara, akhirat jua yang kekal abadi.

Isnin, 12 Mei 2008

Ibu...oh...ibu

Malam ini ku tidur tidak lena, wajah IBU melayang-layang di benak fikiran ku...

'Selagi kedua ibu bapa kita masih hidup ni, buatlah sehabis baik untuk mereka, balas lah segala jasa mereka, curahkan lah segala kasih sayang yang ada. Jangan nanti bila dah tiada barulah nak menyesal'.

ya Allah, ampun ni lah dosa ku. Airmataku menitis tanpa aku sedari. Aku tersedar dari lamunan, itulah peringatan dari seorang sahabat baikku. Mata ku kembali berkaca, badan ku menjadi lemah, hati ku menjadi sebak bila ku terfikir tentang segala jasa dan pengorbanan kedua ibu bapa ku.

Ibu...maafkan anak mu ini...
Jauh disudut hatiku, ingin saja membuat mereka ketawa. Jauh disudut hatiku, ingin saja membuat mereka gembira. Jauh disudut hatiku, ingin saja membuat mereka ceria. Malahan jauh disudut hatiku, ingin saja membuat mereka hidup senang.

Tapi apakan dayaku, aku hanyalah HAMBA yang lemah, tiada kuasa, tiada segalanya.

Ibu...maafkan anak mu ini...
Kemaafan yang tidak terhingga, kerana aku belum dapat membalas jasa mu. Kemaafan yang tidak terhingga, kerana aku tidak dapat merealisasikan cita-cita mu. Kemaafan yang tidak terhingga, kerana kesalahan dan kesilapan ku terhadap mu.

Ya Allah, bantulah HAMBA mu ini...

Dikala ini, tiada apa yang aku mampu fikirkan selain berusaha untuk mengambil hati mereka. Berusaha membuat mereka gembira dengan cara ku sendiri. Aku harus positif kan pemikiran ku. Walaupun mungkin pemberian ku tidak setanding adik beradik ku yang lain, namun aku harus yakin bahawa ini semua adalah ujian dari Nya.

Ibu...maafkan anak mu ini...
Ku iringkan sekali dengan ucapan 'Selamat Hari Ibu'. Semoga Allah pelihara mu seperti mana orang-orang yang beriman dipelihara...Amin...

Rabu, 7 Mei 2008

fantasi or realiti

Waahh...semalaman aku mendengar lagu ini...lagu ini membawa aku berfikir jauh menjelajahi alam lain...lagu ini membuat aku ingin mengenali diri ku dengan lebih mendalam, sedalam-dalamnya, hingga tiada lagi persoalan dalam diri ku...

cermin...???mimpi...???engkau...???aku...???
Aduh...pening kepala ku di buat nya...apa agak nya yang cuba disampaikan oleh penulis lirik?
Pada aku, rugi lah aku jika hanya mendengar tapi tak mengambil pengajaran dan iktibar...


M. Nasir

Di Balik Cermin Mimpi

Di balik cermin mimpi
Aku melihat engkau
Di dalam engkau
Aku melihat aku
Ternyata kita adalah sama
Di arena mimpi yang penuh bermakna

Bila bulan bersatu dengan mentari
Bayang-bayang ku hilang
Di selebungi kerdip nurani
Mencurah kasih, kasih murni
Mencurah kasih

Di balik cermin, cermin mimpi
Adalah realiti yang tidak kita sedari
Hanya keyakinan dapat merestui
Hakikat cinta yang sejati
Hakikat cinta yang sejati

Dengan tersingkapnya tabir siang
Wajah kita jelas terbayang
Dan terpecah cermin mimpi
Menjadi sinar pelangi
Pelangi


Di sini lah bermulanya pencarian aku tentang kehidupan sebenar...tentang tujuan...tentang segala-galanya...
(lirik di sertakan untuk bacaan umum)

Selasa, 6 Mei 2008

aku PEMIMPIN, engkau sape?


mawar merah...

Hari masih gelap, band rock 'ayam brutal' telah menyumbangkan lagu yang kurang enak di dengar, nak tak nak terpaksa juga Dollah bangun. Di bukakan sedikit matanya untuk melihat jam yang berada di dinding.

" Cilaka ayam pak jibon ni, baru pukul 6 ko dah berkokok. Ni yang aku tension ni "
sempat Dollah menyumpah seranah dalam hatinya pada ayam tersebut...

Terdetik di hatinya untuk tidur semula. Tetapi belum sempat dia menutup mata, kedengaran suara yang sayup-sayup dari dapur.
" Dollah bangun...Dollah bangun "
" Dah masuk subuh dah, nanti abah balik tengok Dollah tido lagi, mengamuk plak orang tua tu " kata ibunya...

Dengan perasaan sejuta kemalasan, Dollah gagahkan jua. Dikerah segala kudrat yang ada untuk membuka mata dan terus bangkit dari katil dan kemudian terus menuju ke tandas. Setelah selesai mandi dan solat subuh, Dollah bersiap untuk pergi ke sekolah.

Seperti kebiasaan, selepas menjamu juadah pagi, pak Ali (bapa Dollah) duduk di tangga rumah, menunggu Dollah bersiap sambil menghisap rokok Dunhill nya. Sekali sekala dia menjengokkan kepalanya ke dalam rumah dan menggesa Dollah untuk cepat.

Terdengar saja teriak dari pak Ali, Dollah pun bangkit dari meja makan walaupun sarapan paginya belum dihabiskan. Melihat gelagat Dollah, ibunya hanya mampu menggelingkan kepala sahaja. Belum sempat pak Ali menghabiskan ayatnya, Dollah telah berada di depannya. Mereka pun bergerak ke arah motosikal C70 kepunyaan pak Ali.

Di dalam benak fikiran Dollah, ada beberapa soalan yang ingin di tujukan kepada bapanya.
" Nak tanya ke tak ni? " soalan yang Dollah berikan pada diri sendiri.
" Kang tak pasal plak aku kene marah. " jawabnya sendiri...

Oleh kerana takut akan dimarahi, dibiarkan saja soalan itu bermain di kepalanya. Tetapi secara spontan, tingkah laku dia ibarat cacing kepanasan. Pak Ali tergelak lalu bertanya pada Dollah
" Apa benda yang engkau nak tanya? " pak Ali bersuara.
" Ehm...ehm...takda apa-apa lah. " jawab Dollah.

" Betul? " pak Ali curiga.
" Ada sebenarnya, tapi Dollah takut abah marah. " pengakuan ikhlas dari Dollah pada pak Ali.

" Apa yang ko takut?ko ada buat salah? " cebik pak Ali.
" Eh, tak la. Dollah cuma nak tanya pendapat abah tentang 'leadership' " dengan ceria Dollah meluahkan persoalannya.

" Wah anak abah nak jadi pemimpin ke?ehm...ok. Apa yang Dollah nak tahu? " tanya pak Ali.
" Macam ni, kemarin cikgu disiplin jumpa Dollah, dia nak Dollah jadi ketua pengawas. Tapi Dollah tak tahu nak terima atau tak. Dollah dah tanya pendapat beberapa orang kawan Dollah, dan Dollah masih tak dapat jawapannya. " penerangan Dollah pada abahnya.

" Soalan yang paling-paling pertama sekali harus Dollah tanya pada diri adalah ' apa niat Dollah nak jadi pemimpin? '. Adakah kerana nak kejar glamour?Adakah kerana nak orang tabik dan hormat pada kita?Atau ada hidden agenda yang menjadi keperluan Dollah?Kalau selagi niat Dollah terpesong jauh, lebih baik tolak. Sesungguhnya bukan mudah untuk menjadi seorang pemimpin, kelak nanti akan dipersoalkan balik di Akhirat. " terang pak Ali.
" Di persoalkan di Akhirat?Dollah ingat senang je nak jadi pemimpin. " katanya sambil menunjukkan memek muka yang runsing.

" Abah tidak halang Dollah untuk jadi pemimpin cuma abah nak ingatkan yang tanggungjawab seorang pemimpin adalah sangat besar. Ada kisah dari Wali Allah yang boleh kita amik untuk dijadikan panduan iaitu cerita di mana Khalifah Harun Ar-rasyid meminta pendapat Fuzail tentang tawaran yang beliau terima untuk menjadi pemimpin umat ketika itu. Lalu Fuzail berkata ' jika engkau ingin terlepas dari hukuman Allah di Akhirat nanti, pandanglah setiap muslim yang lanjut usia sebagai ayahmu, pandanglah setiap muslim yang remaja sebagai saudaramu, setiap muslim yang masih kanak-kanak sebagai anakmu sendiri, dan perlakukan lah mereka seperti mana seorang merperlakukan ayahnya, saudaranya dan anak-anaknya.' Dollah paham? "tanya pak Ali kepada anaknya.
" Maknanya, setiap layanan pemimpin pada rakyatnya akan persoalkan? "tanya Dollah.

" Iya, dan bukan setakat itu sahaja, Allah akan memeriksa adakah setiap hubungan dan perbuatan yang engkau lakukan itu dilakukan dengan adil. Dan keadaan ini diibaratkan seperti sekuntum mawar merah yang cantik dan indah tetapi berduri dan beracun." terang pak Ali.
" Dollah tak paham la abah, kenapa cantik dan indah tetapi berduri dan beracun?" Dollah meminta penjelasan dari ayahnya.

" Jika kita lihat sekumtum mawar merah yang sempurna, cantik dan indah, ianya sama seperti pangkat yang kita terima iaitu dihormati, dilayan dengan baik dan sebagainya. Tetapi jika dilihat dari segi tanggungjawabnya, cara pemerintahan yang adil dan sebagainya, ianya seperti duri dan racun di dalam daging. Hanya menunggu masa untuk membinasakan mangsanya. "kata pak Ali.
" Macam begitu sekali ke?takut la abah." rungut si Dollah.

" Anak ku, takut itu hanya untuk Allah. Setiap perkara ada cara nya, jika engkau lakukan dengan ikhlas kerana Allah dan diiringi kebijaksaan yang diberikan, insyaAllah selamat. Ehm...sampai dah kat sekolah, nanti balik abah cerita lagi." sambil mengucup dahi anaknya.
" Terima kasih abah, Dollah sangat gembira mendengar cerita abah tadi. Dollah akan jadikan ia sebagai panduan. Assalamualaikum abah." Dollah mengakhirkan perbualan dan berjalan menuju kearah sahabat-sahabatnya yang lain.


renungan...
" Kepimpinan akan menjadi sumber penyesalan pada hari kebangkitan nanti "

Isnin, 5 Mei 2008

omong kosong




long-time-ago...

once upon a time, in a very far-off country, there is a classic fairy tale story known as 'beauty and the beast'...the story is about love, loyal and sincere...so romantic...haha

eh,dah2 ape yg aku merepek ni...nak promote theater musical 'beauty and the beast' plak...the show is on 24 Jun to 3 July 08...if u want to book a ticket, call 03-22419999 (ticket charge hotline)...the show is at Kuala Lumpur Convention Center...

iissshhh...udah2...bukan apa cuma ter-uja sikit 1st time tulis blog, sebelum ni aku hanya membaca dan bercerita tentang blog2 org, tapi kali ni...aku sudah terjebak...i think i wont make this blog too formal, sempoi2 sudah la...its just a medium for me to share what i feel about things, anything and everythings...



kembali pada omong kosong...

cerita tentang pengalaman aku bersama seorang hamba Allah yg baru aku kenali pagi tadi, semasa aku sarapan di kedai mamak...

-perihal pilihanraya-

tersebut la kisah, nak di jadikan cerita...persinggahan ku di kedai mamak di pagi ini memberi satu ilham dan pengajaran yg cukup bermakna bagi ku...begini ceritanya ;

teh tarik : aduh, penuh plak kedai ni...mana aku nak duduk?

sambil menggaru kepala, aku mencari tempat duduk...aku ternampak ade seorang bro ni duduk sendirian, so tanpa segan silu, aku pun pergi kearahnya...

teh tarik : boleh saya duk kat sini?
nes ais : duduk la kalau tak malu...ahha...saya gurau je...duduk la...
teh tarik : terima kasih...

aku menjawab sambil tersenyum...

nes ais : awalnya jalan-jalan kat midvalley?
teh tarik : saya kerja kat sini...

macam ni punya smart,dia kata aku gi jalan-jalan...ceh...
(sesungguhnya mata manusia sering menipu)...

nes ais : oh, ye ke?ingatkan jalan-jalan...
teh tarik : abang plak buat apa pagi-pagi kt sini?kedai dalam midvalley pun belum buka lagi...

aku tersenyum sinis...
sambil mendengus, dia menjawab...

nes ais : abang nak gi interview kerja sekejap lagi, pukul 9...dekat bangunan depan tu...
teh tarik : okey...tempat lama ada masalah ke?

sekali lagi dia mengeluh, kali ini lebih panjang beserta dengan dengung 3 harakat....

nes ais : panjang cerita nya dik, company lama abang dah tutup...project tak ada, ada project yang tengah run pun kene tarik balik...ini semua pilihanraya punya pasal la hari tu...so kitorang plak yang kene tanggung akibat nya, nak cari rezeki pun susah...
teh tarik : lar macam tu ke?apa kaitan nya pilihanraya?

dalam fikiran ku terlintas, kata-kata dari seorang sahabat...

' jika kita bekerja untuk mencari rezeki, kita akan jadi hamba rezeki dan hanya rezeki sahaja lah yang akan kita dapat(itu pun jika di beri)...oleh itu, ikhlas kan perasaan, bersih kan hati, kosong kan jiwa dan lakukan apa sahaja untuk Yang Maha Esa...insyaALLAH bukan setakat rezeki malahan banyak lagi nikmat yang akan di beri kan...'

tiba-tiba telefon bimbit bro berbunyi...

tet...tet...
tet...tet...


pilihanraya? aku terfikir sejenak, kenapa dengan pilihanraya?inikah kesan lansung pilihanraya?

.....bersambung.....